20090430

Report: Sarawak / Part 2

Day 2 / 24042009


Seperti yang dirancang semalam, kami ke Jongs Crcodile Farm. Lebih kurang 30 minit perjalanan dari Kuching. Sekitar tahun 1992, Malaysia pernah digemparkan dengan keganasan seekor buaya lagenda bernama Bujang Senang. Sekarang ni Bujang Senang hanya tinggal rangka dan menjadi sebahagian dari bahan pameran di Jong Crocodile Farm ini. Tiket masuk ke Jongs Crocodile Farm ini ialah RM 16 dan untuk Sarawakian cuma RM 10 sahaja (Rasict!).



Finally, buaya ini tewas di tangan kami. Gambar masa berlawan tak ada. Tak cukup tangan mana nak pegang kamera, mana nak pegang parang.

Nama pun crocodile farm, so memang banyak la buaya. Buaya putih, buaya tak ada ekor, buaya mulut senget, buaya umur 40 tahun, semua ada. Selain buaya, ada juga binatang-binatang lain kat sini macam monyet, babi hutan, ikan, kambing, ayam serama, arnab, dan angsa. Kira macam mini zoo lebih kurang.


Amacam? Ganas tak? First time aku tengok buaya melompat.


Tailless crocs.

Keluar dari crocodile farm dah tengah hari. Semalam Siddiq pesan untuk lunch di rumahnya. So, kami direct ke rumah Siddiq berhampiran dengan Stadium Sarawak untuk lunch.

Sementara tunggu Siddiq datang ambil.

Terima kasih pada Siddiq dan family sebab sediakan lunch untuk kami. Macam tahu-tahu je kami pergi Sarawak destinasi bajet. At least dapat kurangkan sikit kos kami.

Petang itu kami memang tak ada rancangan apa-apa. Kami call seorang kawan lama, Adib yang sekarang study di UITM Semarahan. Adib ni dulu study di UIA. Tapi lepas dapat offer UITM Semarahan terus berhenti UIA. Lama aku tak jumpa Adib. So petang tu kami cadang nak melawat Adib yang sedang sibuk bergelut dengan peperiksaan akhir. Lebih kurang pukul 3.30 petang kami bergerak ke UITM untuk melawat Adib. Lepak dekat cafe, minum dan borak-borak. Syimir ambil peluang berjumpa bekas kekasih hati masa dia sekolah menengah dulu.

Adib ikut kami balik dan jemput kami ke rumahnya. Petang lepas balik dari UITM terus ke rumah Adib. Lepak-lepak main guitar electric sebelum hujan turun dengan lebat selebatnya.

Malam tu, Adib ada plan untuk kami. Tapi plan cancel sebab Adib ada masalah transport. So, sekali lagi malam itu aku dan Syimir melakukan aktiviti bebas. Berjalan sekitar waterfront, tengok accident dan makan di sebuah restoran fast food paling grand di Kuching. Balik makan terus tido.

Bersambung...

***

Episod akan datang.



Ikuti episod berikutnya. Kami ke Bako National Park untuk berlawan dengan monyet belanda.

20090429

Report: Sarawak / Part 1

Finally, plan ke Sarawak berjalan dengan lancar walaupun trip ini hanya disertai aku dan Syimir sahaja. Trip ke Sarawak ini dah di plan sejak hujung tahun 2008 lagi. Patutnya ada la 2-3 org kutu yang join sekali. Tapi memandangkan kepadatan jadual hidup, seorang demi seorang menarik diri. Itu semua tak mematahkan semangat aku dan Syimir untuk teruskan trip ini, walaupun kami pergi dengan bajet yang sangat rendah. Tiket flight yang hanya RM 90, duit belanja lepas cover duit tempat tidur, makan, tiket-tiket, gambir dan sedikit souvenir.

Trip kali ini memang kami plan agak santai. Tak mahu terkejar ke sana sini. Memandangkan bajet kami yang sangat rendah, kami target untuk pergi 2-3 tempat yang terbaik saja. Aku tak nak trip macam aku di Bali dulu. Terkejar sana sini. Shopping 2 jam terus kena naik van. Nak pergi sana sini. Aku nak relax-relax, lepak di dorm, berkenalan dengan backpackers dari negara luar. Tanya itu ini. Seronok.

Day 1 / 23042009

Flight sepatutnya pukul 9.45 pagi. Tapi delay kepada pukul 10.20 pagi. Aku dan Syimir dah pun tiba di LCCT seawal jam 7.30 pagi.


Akibat mata yang berat menyaksikan kemenangan Manchester United menentang Portsmouth awal pagi tadi.

Perjalanan selama 1 jam 40 minit tak terasa jauhnya sebab aku sambung tidur dalam flight. Mengantuk lain macam. Lebih kurang pukul 12.00 kami selamat mendarat di Lapangan Terbang Kuching. Seperti yang dirancang Ququl Izwan akan mengambil kami seterusnya akan menjadi tourist guide sepanjang keberadaan kami di Bumi Kenyalang.

Kami check in di Singgahsana Lodge seperti yang direcommendkan kawan-kawan yang pernah ke sana sebelum ini. Kami decide untuk ambil dorm sebagai tempat tidur. Macam asrama. 1 dorm ada 5 katil double decker. Dengan bayaran RM 30(+breakfast) sehari, aku dan Syimir bersetuju untuk check in di situ. So, kami ditempatkan sebilik dengan 5 orang putih. 2 dari Holland, 2 dari Australia dan seorang lagi aku tak tau dari mana sebab dia banyak buat hal sendiri. Semua ok, saling bertegur sapa dan yang paling penting semua respect and trust each other.


Ini dorm aku. Cubaan melelapkan mata, tapi gagal.

Lepas check in dan berkemas. Ququl bawa kami pergi makan. Aku try oder Bihun Belacan. Nak rasa masakan Sarawak. Tapi, aku tak boleh makan. Tak tertelan. Bihun Belacan nih macam bihun sup lebih kurang bentuk dia. Ada kuah macam sup tapi kuah dia rasa aneh. Lepas tuh ada sambal belacan dan yang paling tak best ada telur warna hitam dengan bau yang sangat tidak best. Aku langsung tak sentuh telur hitam tuh. Telan bihun tuh pun paksa-paksa. Tapi aku tengok table sebelah makan selamba macam tak ada apa-apa. Walau apa pun, Sotong Kangkung kat kedai tuh memang terbaik.

Lepas makan, Ququl bawa kami pusing-pusing sekitar Kuching (port bapok tak terkecuali). Kami bertiga decide untuk memulakan pengembaraan esok harinya. Memandangkan kami yang tak cukup rehat dan mengantuk. Ququl hantar kami bertiga pulang semula ke Singgahsana. Kononnya nak rehat-rehat, tapi tak sampai setengah jam kami dah keluar semula. Kedudukan Singgahsana Lodge yang berada di tengah-tengah bandar Kuching memudahkan kami untuk berjalan-jalan. Petang itu, aku dan Syimir berjalan ke deretan kedai belakang Singgahsana, ke Kuching Waterfront, dan shopping complex terdekat untuk beli towel (aku tertinggal) dan barang keperluan lain.


Sekitar Kuching Waterfront.


Amacam? Berani? Kepala dalam mulut buaya tuh.

Malam itu, Siddiq (kawan Syimir) bawa kami makan di Raja Ayam Penyet. Aku tak tahu kat mana. Tapi kedai ini memang top kat Kuching. Hari pertama yang sangat santai. Aku suka. Esok kami plan nak ke Jongs Crocodile Farm melawat Bujang Senang yang dah tinggal rangka.


Raja Ayam Penyet. Ramai bapok jadi waiter kat sini.

Bersambung...

20090427

Pulang



Gua selamat mendarat di LCCT lebih kurang pukul 3 petang semalam. Melihatkan kepadatan beg galas gua, agak-agak berapa kilogram gambir gua bawak balik KL? Yang dah oder jangan malu segan untuk tuntut oder anda.

***

Malam terakhir di Khucing buat gua tersenyum sampai ke hari ini. Gua, Syimir, beberapa orang backpackers dan crew Singgahsana Lodge (tempat gua menginap) menyaksikan kemenangan Manchester United di roof top Singgahsana. 5-2 beb. Bukan sikit-sikit. Gua harap sorakan keriangan gua tak mengganggu backpackers lain yang sedang nyenyak tidur.

Notakaki: Macam biasa, tunggu full report gua berlawan dengan buaya Sarawak pula.

20090422

Bumi Kenyalang

Kurang 12 jam dari sekarang gua akan terbang ke Bumi Kenyalang. Berbekalkan 3-4 keping not RM 50 dalam dompet, gua yakin trip ini akan sukses walaupun tempoh lamanya gua di sana adalah 4 hari dan 3 malam. Gua cuba berbelanja seminima mungkin. Cari tempat tidur murah-murah, makan dekat gerai-gerai, tumpang lori, basuh pinggan atau apa saja yang boleh meminimakan perbelanjaan gua kat sana nanti. Destinasi Bajet pun tak "bajet" macam trip ini gua rasa.

Notakaki: Gambir Sarawak? Boleh adjust punya. Kasi PM sama gua.

UNITEN (Harta) 2 - 1 TNB Research

Ketinggalan 1-0 membuatkan semua pemain TNB Research bersungguh-sungguh cuba membuat jaringan. Banyak percubaan bahaya dilakukan tapi dapat dipatahkan penjaga gol pihak lawan. Kurang 10 minit sebelum permainan tamat, TNB Research dihadiahkan sepakan penalti akibat kekasaran dari pertahanan pihak lawan. Mungkin tekanan dari percubaan yang bertubi-tubi dari pasukan TNB Research. Ini sahaja peluang untuk menyamakan kedudukan.

Semua berdiri di luar kotak penalti dengan penuh berdebar. Borhan pusing-pusing bola tiru gaya pemain amatur Liga Inggeris bila hendak ambil sepakan penalti. Muka Borhan penuh keyakinan. Wisel berbunyi. Deras Borhan berlari membuat rembatan dengan kaki kanannya. Dan.....

***

Borhan pusing belakang tengok kawan sepasukan. Semua mata tepat memandang ke arahnya.

"Relax lah, Berbatov pun sepak penalti tak masuk....
Inikan pulak aku, Borhan....."

Setengah padang gua berlari mendapatkan Borhan. Gua terajang perut Borhan 2 kali. Gua siku muka dia sekali. Borhan terus pengsan. Gua tak marah Borhan sebab tak dapat score penalti. Tapi kenapa mesti dia kaitkan dengan pasukan kegemaran gua? Dia tak tahu ke dada kiri gua ade permanent tattoo lambang Manchester United?

20090419

Hantu



Aku ingatkan, jangan ajak aku mengeteh kat kedai siam bawah rumah seperti waktu tertera pada poster kalau tak nak kena tendang!

Notakaki: I love you Cheryl Samad!

20090416

Misi Gagal Part 2

Ramai yang mempertikaikan tentang trip berbasikal gua yang gagal itu. Ada yang cakap, kami yang pancit sebenarnya, bukan tayar basikal Moqh seperti yang aku beritahu. Sinis sungguh. Sekali aku tendang baru tahu. Aku memang dah stand by dengan bukti-bukti kukuh untuk kes-kes macam ini.

Kejadian 1
video

Kejadian 2
video

So, macam mana? Percaya? Tak percaya jugak? Memang nak kena tendang!!!

Nak Kena Tendang?



Team gua menang lu cakap nasib. Tak fight la, itu la, ini la.
Team lu kalah, lu cakap kalah bermaruah, melawan bla bla bla....
Lu nampak tak brader hooligan kat atas tu?
Lu nak kena tendang???

20090414

Misi Gagal

Equine Park, Sri Kembangan-Putrajaya
Ride Time: 7.00 am
Distance: 32 km (sepatutnya 42 km)
Ride Speed: 25-40 km/h

12km pertama menyaksikan Ayep terpaksa berputih mata. Tapak RD basikalnya patah kerana rantai yang rosak. Kayuhan terhenti di situ. Terpaksa minta Mas Jibek datang menghulurkan bantuan. Mas datang dengan muka ketat kerana tidur paginya diganggu. Maka pulanglah Ayep bersama Mas dengan muka yang agak kelat kerana tersingkir awal.


Basikal rosak, tunggu bantuan tiba.

Aku dan Moqh meneruskan perjalanan menuju ke Masjid Putrajaya sebelum ke Mamak Double-Trouble precint 9.


Amacam? Ada gaya pelumba basikal negara?



Kayuhan pulang ke Sri Kembangan memang mencabar minda. Matahari dah mula menampakkan diri. Aku kuatkan diri meredah jalan berbukit. Sementara Moqh gigih mengejar di belakang. Perjalanan berbaki 10km. Aku ambil keputusan berehat di bawah fly-over sementara menunggu Moqh sampai.

Suatu tak terduga berlaku. Tayar belakang basikal Moqh pancit. Terpaksa call Ayep pula untuk datang membantu. Tak lama Ayep pun sampai.

***

Moqh bawak kereta lengkap dengan helmet, aku jadi kelindan yang space tempat duduknya dilimitkan dan Ayep terselit di celahan 2 buah basikal bersaiz 16" dan 17” di bahagian penumpang.

Notakaki: Gila apa aku nak sambung kayuh sorang-sorang tengah panas?

20090408

Gunung Ledang / 28032009

Plan untuk mendaki Gunung Ledang dibuat kurang dari seminggu oleh aku dan Ismi. Kemudian disertai Ayep yang membatalkan niat asalnya untuk pulang ke JB menghadiri kenduri kahwin kawan sekelasnya dulu. Plan ke sana memang pakai belasah saja.
Ada lah aku search internet sikit-sikit dan tanya kawan-kawan yang pergi 5 tahun lepas. Oh lupa, Ayah aku ada kirim parang pendek sebagai persediaan menentang harimau kumbang dan beruang.

28032009 / Sabtu
Plan untuk bertolak pukul 4-5 pagi aku cepatkan kepada pukul 3 pagi sebab aku dan Ismi dah mula rasa bosan. Aku kejutkan Ayep suruh bersiap.

3.30 pagi- Kami mula menyusuri Lebuhraya Utara-Selatan. Aku mengambil tempat pemandu, Ismi sebagai kelindan dan Ayep sambung tidur di bahagian penumpang.
Kami sempat tidur di kawasan rehat Ayer Keroh selama 1 jam sebelum menyambung semula perjalanan dan sampai di pekan Tangkak kira-kira pukul 6.30 pagi.

7.30 pagi-Selepas sarapan kami terus bergerak menuju ke Gunung Ledang Resort.
Tetapi kami terpaksa berpatah balik ke Pintu B (Ledang Lagenda) kerana trek mendaki sudah di ubah dan pendaki dikehendaki mendaftar di Pintu B iaitu di Ledang Lagenda. Ini semua sebab kurang buat research dan tanya pada orang yang pergi sana 5 tahun dulu. Haih...

Kami sedikit terkejut bila dikenakan bayaran total RM 226 untuk sampai ke puncak.
Selain bayaran masuk, insuran, deposit sampah etc semua pendaki diwajibkan membayar RM140 untuk perkhidmatan guider bagi 1 kumpulan. Terus lari bajet. Peruntukan makan mewah-mewah di Medan Ikan Bakar Umbai, Melaka terus berkurangan.

Kami akur dengan peraturan yang disediakan pihak berwajib walaupun terpaksa membayar dengan muka yang sedikit ketat.


Bergambar kenangan di kaki gunung.

9.00 pagi- Bersiap sedia untuk mendaki. Muka riang bukan main. Langsung tak ada stretching atau senam-senam ringan. Main belasah mendaki. Siap menyanyi lagu “Menuju Puncak” sebagai penaik semangat.

Tak sampai setengah jam mendaki, aku dan Ismi dah mula menunjukkan tanda-tanda orang sesak nafas. Aku syak anak tangga sejauh 300m di kaki gunung puncanya.
Penat lain macam. Macam nak tercabut lutut.


Checkpoint 5 - Sambil nyanyi lagu Cinta Tiga Segi.

Tapi lepas aku dan Ismi muntah “angin” perjalanan menjadi lancar kembali. Nak-nak lepas makan coki-coki. Macam setan semua mendaki. Siap potong team yang start mendaki pukul 7 pagi. Masing-masing mula tinggi hidung.



Ayep dah macam iron man. Tak reti penat. Kalau tak mintak berhenti rehat, memang dia straight jalan sampai puncak.



1.15 petang- Selepas lebih kurang 4 jam mendaki meredah ketebalan hutan Ledang. Akhirnya kami sampai ke puncak Gunung Ledang. Rasa puas yang teramat sangat. Senyum sampai ke telinga. Cerita aku berlawan dengan harimau kumbang rasanya tak perlu dikomersilkan. Biarlah aku, Ismi, Ayep dan harimau kumbang itu saja yang tahu.


Aku senyum paksa, Ismi langsung dah tak larat nak senyum.

2.15 petang- Selepas menikmati alam ciptaan Tuhan dan makan segala bekalan yang dibawa dengan lahapnya. Kami mula bersiap untuk turun dari puncak. Ismi sudah bersiap sedia. Kelihatan seperti pelari pecut negara. Tetapi satu yang tak diduga terjadi bila lutut kiri aku bermasalah lepas 1 jam turun dari puncak. Sakit lain macam. Terpaksa turun perlahan, banyak berhenti (sapu minyak panas) dan turun secara reverse. Sepanjang perjalanan turun, Ayep menemani aku. Ismi dan Amin dah lama hilang. Main kejar-kejar.

6.00 petang- Kami semua selamat sampai ke kaki gunung. Aku dah rasa macam nak patah kaki. Mungkin sebab tak streching, tak cukup rehat atau tak makan nasik sebelum mendaki. Lepas mandi dan bersiap. Tak cakap banyak terus ke Umbai. Makan ikan bakar.
Makan runcit-runcit saja. Duit peruntukan ikan siakap, ketam, sotong, udang dah bagi kat guider. So malam itu kami cuma oder ikan pari, kerang dan nasi lemak. Telan liur tengok sotong goreng tepung sama ketam masak pedas table sebelah. Cilakak!

12.00 tengah malam- Sampai Sri Kembangan. Nak panjat tangga rumah pun dah tak larat. Jalan dah macam player bola negeri. Terkengkang-kengkang.

20090406

Apahal Senyap? Bisu?



Semlm hati gua resah gelisah. 5 minit lagi permainan tamat. Entah siapa Sir Alex masukkan pada minit ke 67. Nombor jersey langsung tak smart. Rambut jangan cakap. Terpacak tengah. Ada ke pakai kasut bola warna hitam? Tak Ronaldo langsung. Kasut bola kena lah warna hijau atau merah. Baru ada personaliti.

Gua risau sampai tak senang duduk. Jam dinding dah dekat pukul 1 pagi. Gua langsung tak ada perasaan mengantuk. Tapi minit 93 bikin satu rumah gua jerit riang. Ayep yang tidur lengkap berselimut tiba-tiba bangun join celebrate sekali. Terima kasih Federico Macheda. Gua ingat kasut bola warna merah saja yang boleh bikin gol.

Notakaki: Manchester United 3-2 Aston Villa

20090401

Imbas kembali 2006 - DK


Mekanik Sambilan, Tengku Djan, aku(muka excited), Shah Alam

Notakaki: Aku syak orang kerja majalah kereta pun belum tentu ada gambar dengan DK.